Breaking News

Iklan Disini Murah Habis

Regi Nazlah Memberikan Kronologi Versi Dirinya,Tentang Dugaan Penganiyaan Afifah Riyad

Iklan Disini Murah Banget!

 


JAKARTA,WARNA BERITA.ONLINE-

Konten kreator Regi Nazlah menjelaskan kronologi versi dirinya atas dugaan penganiayaan terhadap Afifah Riyad. 

Regi Nazlah pertama membantah jika Afifah Riyad adalah korban penganiayaan.

Awalnya Regi Nazlah dan Afifah Riyad memang sempat terlibat cekcok dalam akun media sosial.

"Jadi awal mula kita udah cekcok di TikTok. Sampai kita beralih ke WhatsApp ,akhirnya kita bertemu untuk klarifikasi," kata Regi Nazlah di Kawasan Rawamangun, Jakarta Timur, Kamis (26/10/2023).

Regi memastikan hanya ingin berdamai dan melakukan pertemuan pada Afifah dengan membawa kertas berisikan materai agar tidak lagi terjadi konflik antar keduanya. 

"Saya tegaskan untuk klarifikasi sampai saya membawa bukti bukti dan membawa kertas berisikan materai, dimana saya berniat kita jangan koar-koar lagi ya di medsos karena saya tidak punya massa. Saya kerja, saya nggak mau terganggu oleh itu," ujar Regi.

Namun Regi menyebut Afifah terkejut dengan beberapa barang yang dibawanya. 


Regi sendiri tidak menjelaskan bukti-bukti yang ia bawa saat bertemu Afifah. Namun pertemuan tersebut kemudian dilanjutkan dengan adu jotos.

Dimana Regi mengklaim Afifah yang menjadi orang yang pertama kali melayangkan bogem mentah kepada dirinya.

"Ketika sampai, saya menunjukkan bukti-bukti saya, mungkin dia kaget. Karena ada satu konten yang sudah dihapus oleh dia, tapi saya punya. Begitu cekcok sama beliau, beliau langsung memukul saya di situ," urai Regi.

Momen tersebut juga dibenarkan oleh kuasa hukum Regi, dimana kliennya menjadi korban dugaan penganiayaan dari Afifah. 


Atas kejadian tersebut pihak Regi memiliki bukti dugaan penganiayaan dan melaporkan tindakan tersebut ke Pilres Metro Jakarta Timur usai kejadian.

"Intinya klien saya yang dipukul duluan. Kita ada bukti lengkap, semua rekaman lengkap. Cuma kita nggak mau mendahului proses hukum. Ini ada bukti laporan kami saat kejadian di tanggal 20 Juli 2023," ungkap Markus Nababan, kuasa hukum Regi.

Dengan demikian Regi merasa pernyataan Afifah di media sosial sangat merugikan dirinya baik soal pekerjaan, pendidikan dan keluarganya.


"Tujuan kami hari ini untuk menjawab tudingan yang sudah sangat fatal. Klien kami terancam kehilangan pekerjaan, dirumahkan sekarang," tutur Markus.

Diketahui sebelumnya, kasus penganiayaan ini viral setelah Aiffah Riyad mengunggah foto di Instagam dengan wajah lebam pada Senin (23/10/2023).


Dalam kejadian tersebut ia hanya bercerita soal penganiayaan dan tidak menjelaskan siapa terduga pelaku.


Namun nama Regi Nazlah muncul yang merupakan mantan kekasih suami Afifah Riyad, Derry Fransakti. 

Kemudian Regi Nazlah membantah kalau ia adalah pelaku penganiayaan. Padahal, Regi sebagai korban dan ia menunjukkan bekas luka yang dilakukan Aiffah Riyad. 


Regi juga sudah lapor ke Polres Metro Jakarta Timur untuk kasus penganiayaan tersebut. Sementara Afifah Riyad juga ikut membuat laporan dugaan penganiayaan oleh Regi Nazlah di Polda Metro Jaya.

Sumber: Tribunnews 

0 Komentar