Breaking News

Iklan Disini Murah Habis

Penangkapan Pelaku Aborsi Ilegal Di Bandung, Korban Mencapai 100 Orang

Iklan Disini Murah Banget!


WarnaBerita.Online - Dua pelaku praktik aborsi ilegal bernama Dede (30) dan Iwan (28) ditangkap jajaran Polresta Bandung pada 23 Oktober 2023 lalu.

Dalam menjalankan aksinya, Dede berperan sebagai dokter gadungan, sedangkan Iwan sebagai pemasok obat untuk melakukan praktik aborsi.

Kapolresta Bandung, Kombes Pol Kusworo Wibowo mengatakan, pelaku membuka jasa aborsi ilegal secara online dan memandu korbannya melalui WhatsApp.

Pelaku Dede mencantumkan nama dr Ganesha SM di kontak WhatsApp agar para korban percaya.

Jasa yang ditawarkan pelaku mulai konsultasi aborsi, proses pengeluaran janin, hingga pasca aborsi.

Awalnya pelaku membuat grup di media sosial Facebook dan mengarahkan korban untuk konsultasi lebih intens di WhatsApp.

"Sehingga banyak orang kemudian bergabung dalam grup Facebook tersebut," ungkapnya, Senin (6/11/2023), dikutip dari TribunJabar.id.

Setelah mendapat korban, pelaku Dede menawarkan sejumlah obat aborsi yang dibeli dari Iwan.

"Di situlah, pelaku kemudian menawarkan obat-obatan, yang menurut pelaku dapat dipergunakan untuk melakukan aborsi," tuturnya.

Dede membeli obat aborsi dari Iwan seharga Rp2,5 juta untuk setiap 12 strip.

Obat tersebut dijual ke para korban dengan harga Rp1,5 juta setiap strip.

Kombes Pol Kusworo Wibowo menambahkan, pelaku yang berpura-pura sebagai dokter memandu para korban terkait cara mengonsumsi obat hingga mengeluarkan janin.

"Setelah janin keluar, fotonya dikirim kepada tersangka. Dibimbing terus oleh tersangka melalui WA," bebernya.

Praktik aborsi ilegal sudah dijalankan Dede sejak 2021.

"Korbannya berasal dari berbagai daerah. Ada dari Bandung, Sumatera, bahkan dari Kupang, serta berbagai daerah lainnya," imbuhnya.

Saat diperiksa, Iwan mengaku mendapatkan obat aborsi dari seseorang di Jakarta yang kini menjadi buron.

Sementara itu, Kasat Narkoba Polresta Bandung, Kompol Agus Susanto mengatakan, rata-rata para korban praktik aborsi ilegal berusia 20 tahun.

"Tapi tidak semua korbannya belum menikah, ada juga yang sudah menikah. Mereka melakukan aborsi karena terlalu banyak anak," sambungnya.

Selama membuka praktik aborsi ilegal, tak ada korban yang meninggal usai proses persalinan.

"Namun, menurut tersangka, sempat juga ada yang lebih dari usia kandungan empat bulan. Dari pengakuannya tak ada yang sampai meninggal dunia," tandasnya.

Pelaku Dede dan Iwan dihadirkan dalam konferensi pers di Mapolresta Bandung, Senin (6/11/2023).

Dalam konferensi pers, Dede mengaku jumlah korban praktik aborsi ilegal sudah mencapai 100 orang lebih.

Para korban dipandu Dede melalui WhatsApp sampai janinnya keluar.

"Saya pandu korban, berdasarkan informasi yang saya dapatkan dari google," ucap Dede.

Selain mendapat keuntungan dari jasa praktik aborsi secara online, Dede juga meraup untung dari penjualan obat aborsi.

"Jadi cuma per butirnya saya jual Rp 150 ribu. Saya beli dari RI 12 strip Rp 2,5 juta," terangnya.

Sumber : TribunNews.Online



0 Komentar