Breaking News

Iklan Disini Murah Habis

Pasang CCTV Untuk Pergoki Istri Berselingkuh,Pria DiTiongkok Malah DiPenjara

Iklan Disini Murah Banget!

 


MEDAN,WARNA BERITA.ONLINE-

Hubungan suami istri yang kian merenggang karena konflik memang kerap kali berujung pada hal yang tak diinginkan seperti kejadian suami pergoki istri asyik bercinta dengan pria lain di rumahnya.

Kasus suami pergoki istri asyik bercinta dengan pria lain di rumahnya itu tentu saja bukan yang pertama kalinya terjadi karena di luar sana juga ada yang mengalami hal serupa.

kejadian suami pergoki istri asyik bercinta dengan pria lain di rumahnya itu terjadi di Huaibei, Tiongkok.

Pak Hoang Long diketahui telah menikah dengan istrinya, Ibu Tuong Tu Tu selama beberapa tahun namun belum dikaruniai anak.

Hal itu pula yang menjadi penyebab konflik dalam rumah tangga mereka lantaran sama-sama mengira pasangannya punya masalah kesuburan.

Gara-gara anak, pasangan ini menjadi tegang dan sering bertengkar, namun Pak Long tidak memilih untuk bercerai.

Karena terlalu marah, sepulang kerja, Tuan Long menelepon ayahnya dan meminta bantuan untuk "menangkap" istri dan kekasihnya.

Tuan Long mengatakan bahwa ia akan pergi bekerja, padahal ia bersembunyi bersama ayahnya di lemari di rumah menunggu selingkuhan sang istri, Nham Hien tiba.

Saat Nham Hien dan Truong Tu Tu hendak beraksi, mereka bergegas keluar dari lemari dan langsung menangkap mereka di tempat.

Pria itu berpikir bahwa ia telah menghabiskan banyak uang untuk menikah, bukankah rugi besar jika ia tidak bisa punya anak?


Sementara itu, Bu Tu berpendapat alasan tidak memiliki anak adalah karena suaminya.

Karena tidak ingin menyia-nyiakan masa mudanya untuk pernikahan ini, Bu Tu ingin bercerai.

Selama hubungan rumah tangga keduanya semakin renggang, Pak Long tahu bahwa istrinya berhubungan intim dengan seorang pria bernama Nham Hien.


Para tetangga mengatakan bahwa mereka sering melihat Nham Hien menyelinap ke dalam rumah ketika Pak Long pergi bekerja.


Meski perasaan mereka sudah mendingin, keduanya tetap berstatus suami istri.

Pak Long pun memutuskan untuk memasang kamera pengintai di ruang tamu untuk "menangkap basah" keduanya.

Pak Long menganggap ini sebagai perilaku tidak sopan dan menghina dari sang istri.

Namun adegan yang direkam terlalu mengejutkan.

Saat ia membuka kamera di tengah bekerja, Pak Long melihat istri dan kekasihnya bermesraan.

Mereka tampak berhubungan badan di ruang tamu, di siang hari bolong.

Melihat kekasih istrinya di depannya, Tuan Long sangat marah.

Ia berencana mengajukan gugatan cerai.

Namun, Pak Long berpikir jika ia harus bercerai seperti itu, itu akan terlalu mudah bagi istri dan kekasihnya, jadi ia kemudian meminta Nham Hien untuk mengganti kerugian mentalnya sejumlah 2 juta yuan (sekitar Rp 4,2 miliar)

Karena takut, Nham Hien setuju untuk memberikan kompensasi dengan menulis surat utang sebesar 1,88 juta yuan (sekitar Rp 4 miliar) dan jaminan senilai 100 ribu yuan (sekitar Rp 200 juta)

Namun, Pak Long kemudian menyadari bahwa aksinya mungkin melanggar hukum, jadi ia memilih untuk menyerah di tengah jalan.

Namun Nham Hien kemudian melapor ke polisi.

Polisi kemudian mengambil alih penyelidikan dan membawa Long dan ayah kandungnya ke kantor polisi.

Namun keduanya menyebut perbuatannya bukan merupakan tindak pidana melainkan hanya untuk melindungi hak dan kepentingan yang sah.

Padahal, dari segi hukum di negeri ini, perilaku istri dan kekasihnya tidak melanggar hukum karena undang-undang tidak menganjurkan, namun juga tidak melarang.

Pak Long memang memergoki istrinya selingkuh tetapi tidak dapat menuntut kompensasi.

Pada saat yang sama, Pak Long dan ayahnya juga menggunakan kekerasan untuk menyelesaikan masalah dan menuntut kompensasi, yang dapat dianggap sebagai tindakan pemerasan.

Menurut peraturan, tindak pidana pemerasan adalah penggunaan ancaman dan pemaksaan secara tidak sah untuk merampas barang milik umum atau milik pribadi dengan tujuan untuk dikuasai secara tidak sah.

Karena jumlah uangnya mencapai 2 juta yuan, menurut hukum, Long bisa menghadapi hukuman lebih dari 10 tahun penjara.

Namun, Tuan Long segera menyadari perilakunya dan tidak terus melakukannya, sehingga hal itu dimitigasi.

Pengadilan Rakyat Lokal di Kota Hoai Bac kemudian menjatuhkan hukuman tingkat pertama terhadap terdakwa Hoang Long atas tuduhan pemerasan dengan hukuman 6 tahun penjara dan denda sebesar 200 ribu yuan (Rp 427 juta).

Ayah Hoang Long adalah kaki tangan, jadi ia dijatuhi hukuman 4 tahun penjara dan denda 150 ribu yuan (Rp 320 juta).

Sedangkan sang istri, Truong Tu Tu berselingkuh dan kekasihnya Nham Hien hingga menghancurkan keluarganya namun tidak dihukum.

Sementara itu, Pak Long dan ayahnya dipenjara karena keserakahan.


Sumber: Tribun-medan 

0 Komentar