Breaking News

Iklan Disini Murah Habis

Diteriaki penipu Saat Buronan Korupsi Tiba di Bandara Manokwari

Iklan Disini Murah Banget!

 

Papua, WARNA BERITA.ONLINE-

Rendi Firmansyah, tersangka sekaligus buronan kasus korupsi pengadaan tiang pancang pembangunan dermaga Yarmatun di Kabupaten Teluk Wondama, tiba di Bandara Rendani, Manokwari, dikawal tim Kejaksaan Tinggi Papua Barat.

 Rendi tiba dengan menggunakan topi dan jaket hitam dalam keadaan tangannya diborgol. Ia sempat diteriaki penipu oleh pengunjung di ruang kedatangan bandara.

Ia langsung digiring ke mobil tahanan kejaksaan lalu dibawa ke Rutan Mapolda Papua Barat. 

"Ia buronan Kasus Tipikor RF kita bawah ke Manokwari menggunakan penerbangan komersial," kata Asisten Pidana Khusus Abun Hasbulloh Syambas SH MH Rabu (1/11/2023).

Rendi mendapat sambutan negatif dari warga di Bandara Rendani. Kehadirannya menjadi tontonan warga hingga diteriaki penipu 

"Penipu dia, saya kena korban dia karena sudah suplai bahan material tapi tidak bayar," kata Clinton, seorang warga di Bandara Rendani. Rendi Firmansyah Rahakbauw ditangkap tim Tabur Kejaksaan RI di sebuah kontrakan di kawasan Tanjung Priok, Jakarta. Dia sempat menjalani pemeriksaan di Kejaksaan Negeri Jakarta.

 Rendy merupakan pihak ketiga yang memenangkan proyek pengadaan tiang pancang dari Dinas Perhubungan Papua Barat. Tersangka meminjam perusahan CV Kasih milik Paul Wariori yang juga sudah menjadi terpidana dalam kasus serupa.

Selain Paul juga terdapat mantan kepala Dinas Perhubungan Papua Agustinus Kodakola selaku KPA dan mantan kepala bidang pelayaran Basri Usman selaku PPK. Mereka saat ini telah divonis majelis hakim pengadilan Tipikor Manokwari.

Kerugian negara dalam kasus korupsi pengadaan tiang pancang ini adalah sebesar Rp 3,8 miliar dari total anggaran pengadaan Rp 4,5 miliar yang dialokasikan dari APBD Papua Barat tahun 2021.

Sumber:Kompas.com


0 Komentar